(Brass Section) Indahnya Sebuah Pemanasan (Part.1)

Oleh : Marko S Hermawan.- Jupiter Indonesia Endorser

6278912_1ea3216102

Saat field commander atau komandan alat menyuruh, “Buat setengah lingkaran, dari trumpet sampai tuba…, rapikan barisan, jaga jarak! Kita mulai pemanasan…!”, apa yang kira-kira terlintas dalam benak para pemain tiup? Barangkali kebanyakan berisi:

– Aduh, ‘do’ panjang lagi, ‘do’ panjang lagi…
– Buat apa sih pemanasan tiup, kan tadi udah pemanasan fisik (lari, push up)
– Nanti malem pulang jam berapa yah? Saya mau telp pacar nih…

Susah rasanya untuk menyebut lebih dari 10% pemain tiup sangat antusias untuk mengikuti latihan pemanasan alat. Dan yang terjadi adalah pemanasan tersebut hanya berupa sebuah ‘ritual formal’ yang harus dijalankan tanpa membuahkan suatu hasil apapun, selain ‘keringat dan pegal’.

Lalu sebetulnya apa yang mengharuskan kita melakukan pemanasan alat tiup? Dan yang lebih penting, bagaimana membuat pemanasan itu menarik dan ‘indah’? Suatu hal yang kiranya diperhatikan oleh pelatih, agar pemanasan lebih diminati oleh pemain.

Biasanya pemanasan dimulai dari nada panjang skala do, berdurasi 4 sampai 8 ketuk setiap nadanya,  dilanjutkan staccato skala do, dan lip slur. Mari kita telaah satu per satu pemanasan tersebut.

Long tones
Disebut juga nada panjang. Nada panjang bukan saja berarti pencapaian nada harus sesuai dengan ketukan yang dituju (4 atau 8 ketuk), namun juga pengaturan nafas yang sedemikian rupa sehingga kualitas dan intensitas suara merata sepanjang ketukan itu. Kebiasaan yang terjadi di beberapa brass section adalah, ketika nada pertama ‘do’ dibunyikan, maka tidak semua alat membunyikan secara serentak, terkadang ½ ketuk setelah dimulai, dan bahkan nadanya juga bukan nada ‘do’. Mengapa demikian?

Ada 2 teknik yang perlu diperhatikan:

a. JANGANLAH MULAI DENGAN MENIUP NADA ‘DO’.

Kondisi paru-paru, tenggorokan, diafragma, dan bibir belum fleksibel untuk memulai meniup. Lakukan pemanasan nafas terlebih dahulu. John Ericson (2002) mempunyai tips yang cukup efektif dalam melatih pernafasan. Dia mengatakan kemampuan diafragma untuk menampung udara hanya 75% saja, dan untuk memaksimalkannya membutuhkan latihan otot diafragma dan otot-otot disekitar tulang iga untuk berkembang.

Teknik latihan (gunakan metronome):
– Tarik nafas 4 ketuk
– Tahan nafas 4 ketuk
– Buang nafas 4 ketuk
– Istirahat 4 ketuk
– Mulai lagi dengan tarik nafas, begitu seterusnya
– Lanjut ke 6 dan 8 ketuk masing-masing

Dr. Bradley Ulrich dalam buku “Building a Better Trumpet Section” (2001) dari Jupiter Music menambah latihan nafas menjadi:
– Exercise No. 1
– 4 ambil nafas, 4 buang nafas (ulangi)
– 2 ambil nafas, 2 buang nafas (ulangi)
– 1 ambil nafas, 1 buang nafas (ulangi)
– rest
– Exercise No 2
– 4 ambil nafas, 4 buang nafas (crescendo saat buang nafas)
– 4 ambil nafas, 8 buang nafas (crescendo saat buang nafas)
– 4 ambil nafas, 12 buang nafas (crescendo saat buang nafas)
– rest
– 2 ambil nafas, 4 buang nafas (crescendo saat buang nafas)
– 2 ambil nafas, 8 buang nafas (crescendo saat buang nafas)
– 2 ambil nafas, 12 buang nafas (crescendo saat buang nafas)
– rest
– 1 ambil nafas, 4 buang nafas (crescendo saat buang nafas)
– 1 ambil nafas, 8 buang nafas (crescendo saat buang nafas)
– 1 ambil nafas, 12 buang nafas (crescendo saat buang nafas)

Fokus perhatian:

– Perhatikan postur tubuh, jangan biarkan bahu pemain terangkat saat mengambil nafas. Ini berarti dia masih menggunakan nafas ‘paru-paru’.
– Dalam keadaan berdiri tegap, suruh tiap pemain memegang perut. Saat mengambil nafas, rasakan perut mereka kembang/kempis.
– Pada saat mengeluarkan nafas, jangan biarkan leher dan bibir tegang, agar jalur udara benar-benar keluar seutuhnya dari paru-paru.

Filosofi latihan:
– Terangkan kepada mereka, dengan latihan sepertinya ini akan terbiasa menggunakan nafas ‘perut’ dalam meniup, ketimbang nafas ‘paru-paru’. Dan tenaga untuk meniup semakin kuat.
– Atur nafas agar semakin panjang nafas yang dikeluarkan, kekuatan atau intensitas nafas sama sepanjang ketukan.

b. JANGANLAH MULAI DENGAN MENIUP NADA ‘DO’ LAGI.
Loh, jadi kapan kita bisa mulai meniup ‘do’? Ada suatu ketika dimana saat pemain meniup ‘do’, suara yang ditimbulkan adalah ‘twa-twa’ (Ericson, 2002) – atau nafas dulu yang keluar sebelum nada. Maka efek yang ditimbulkan adalah setiap ketukan 1, suara tidak timbul secara serentak.
Dr Bradley Urich (2001) menyebutkan alasannya antara lain:
– Nafas yang dipakai pemain kurang mencukupi ke dalam alat.
– Posisi gigi terlalu rapat, jarak yang ideal adalah sama dengan menggigit kuku anda
– Bibir terlalu tegang. RELAX!

Teknik latihan:
– Bila suara ‘twa’ timbul di nada ‘do’, jangan lanjut ke nada ‘re’. Ulangi lagi nada ‘do’ 4 ketuk, sampai semuanya tidak ada kesan ‘twa’ saat meniup.
– Lakukan teknik ‘baps’ (Ericson, 2002), dimana pemain akan bermain nada pendek dulu, seperti aksen, kemudian baru diikuti nada panjang. (DO’…… Dooooooo)

Fokus perhatian:
– Terkadang saya menggunakan artikulasi ‘Ta’ setiap tiupan pertama,
agar ketukan setiap pemain sama, namun sebisa mungkin jangan ada unsur ‘aksen’
dalam nada itu.
– Tambah nafas perut lagi agar, suara ‘twa’ tidak timbul

Filosofi latihan:
– Terangkan kepada mereka, suara ‘twa’ akan merusak ketukan pertama, lagu, dan kejernihan suara. Ubah suara ini sedini mungkin sejak latihan pemanasan.

Kesimpulan
Beberapa hal yang harus diperhatikan selama latihan pemanasan bagi seorang pelatih adalah:
a. Ubah persepsi ‘ritual formal’ yang membosankan menjadi suatu latihan detail yang berpengaruh pada aplikasi lagu.
b. Temani atau ikuti perkembangan pemanasan. Jangan tinggalkan field commander saat mereka sedang pemanasan. Justru saat ini dipergunakan pelatih untuk membenarkan detail bermain setiap pemain.
c. Jangan biasakan meniup skala ‘do’ sampai habis saat pemain mulai kehilangan konsentrasi, dalam arti ‘twa’ semakin banyak, pemain melirit kanan kiri, posisi hornline yang semakin tidak terarah. Berhenti saat itu juga dan ulangi skala ‘do’ lagi, sampai semuanya bisa fokus.

So, ini baru bagian pertama dalam sebuah pemanasan awal, dan masih banyak hal yang bisa membuat pemanasan ini terasa ‘indah’.

Selamat menikmati ke’indahan’ latihan.

Source : http://library.marchingband.web.id/2008/05/22/indahnya-sebuah-pemanasan%E2%80%A6part-1/

Advertisements

One thought on “(Brass Section) Indahnya Sebuah Pemanasan (Part.1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s